Sunday, January 18, 2015

Holiday's Over

Liburan ini diisi dengan... nggak ngapa-ngapain hahaha. Nggak produktif banget. Kerjaannya cuma tidur sama nonton tv. Entah kenapa liburan ini mager banget, paling cuma jalan sama beberapa temen. Terus yaudah, sisanya tidur sama marathon nonton film. Gue di Bandung dari hari Rabu siang. Kamis pagi gue perwalian, abis itu jadi suporter futsal. Jumat gue belanja bulanan terus makan Sushi Tei, abis itu suporteran basket. Sabtu gue suporteran terus keujanan, tepar. Hari ini suporteran terus rapat. Oh Kamis gue juga rapat deng sorenya.

Hidup gitu-gitu doang, jadwal kuliah nggak bener-bener. Kzl. Masa semester ini kuliah gue ada yang Senin jam 7 pagi. Kejam banget. Terus jadwalnya berubah semua jadi nggak ada yang fix, jadi bingung banget mau bikin jadwal kuliah. Semoga semester ini IP semakin meningkat. Aamiin. Dan semoga semester ini nggak se-hectic kemaren. Semoga hidup bisa menjadi lebih normal. Semoga masih punya waktu untuk olahraga dan mempercantik diri wq.

Gue sejujurnya juga nggak tau mau nulis apa disini. Sebenernya gue nggak tau gue mau ngapain sekarang. Gue masih di tahap denial kalo besok udah harus masuk semester baru. Nggak kerasa banget deh. Tahun depan inshaa Allah gue lulus... Ngeliat dia sekarang, gue jadi mikir banget. Mau magang dimana, mau TA tentang apa. Nanti mau kerja dimana, mau jadi apa, mau kerja apa lanjut S2... Setengah dari diri gue ngerasa nggak siap aja kalo harus hidup jadi orang dewasa yang bertanggung jawab sama segala perilaku dan keputusannya.

Yaudah deh gue rapi-rapi kamar dulu. Dadah semuanya!

Wednesday, December 31, 2014

It's Been a Great Year! Thanks For Being a Part of It!

*ala ala facebook*

Saat orang lain mikir akhir tahun mau liburan kemana, gue malah mulai mikir mau nulis apa di catatan akhir tahun gue. Lama-lama ini jadi ritual deh, nulis semacem review akhir tahun. But it's actually nice, it's easy for me to throwback to any year. Membaca catatan akhir tahuh membuat gue sadar kalo semua hal emang berubah, but what really matters will stay, no matter what happened. Terimakasih untuk orang-orang yang tetap ada di kala senang maupun sedih, untuk yang setia mendengarkan, untuk yang selalu ada, untuk yang pada akhirnya selalu kembali :-)

Judulnya gue ambil dari facebook, jadi mereka bikin semacem perjalanan satu tahun dan bisa di share ke semua orang sebenernya. But I don't really use facebook anymore, jadi banyak banget momen yang diskip sama mereka. And I decided that I should write this one by myself. Tapi kalo mau dirangkum, tahun ini adalah tahun uang. Bukan, bukan gue lagi banyak uang. Tapi gue sekarang megang uang terus, dimana-mana. Terus gue tadinya mau sok nulis per bulan gitu kaya pas tahun berapa ya, lupa. But it hurts my brain cause I have way too many cool memories. Hum akhirnya langsung aja gue rekap semuanya.

Jadi selama tahun 2014 ini gue nyobain...

  • Jadi kadiv danus (Januari - Februari) -- Akhirnya ngerasain gimana susahnya nyari duit huhu gila banget. Tapi gue dapet satu trik super. In case of emergency, jual aja stiker. Sumpah itu adalah cara paling cepet dapet duit. Modal dikit, untuk berlapis.
  • Jadi timses seorang kandidat ketua kabinet (Februari - Maret) -- Seru deh, jadi ngerti juga tentang politik, terutama politik kampus. Seru banget jadi kenal sama banyak orang hebat.
  • Jadi anggota himpunan (sepanjang tahun) -- Like literally anggota himpunan yang ikut rapat anggota, terus nggak kuorum. Ngerasain hearing-hearing ampe bego deh. Lesson I learned, jadi anggota nggak semudah itu. Nggak cuma bagian senang-senang dateng ke acara himpunan yang ketawa-tawa doang, tapi harus ikut juga kalo bagian susah-susahnya. Dan ada dua respon yang bakal lo keluarkan, antara jadi sebodo amat gak peduli lagi, sama jadi makin semangat buat ngebenerin hal itu. Well menurut gue nggak ada yang salah kok dengan keduanya.
  • Jadi sailormoon (April) -- HAHA. Serius ini gue nggak bohong. Jadi tumbal karena kurang orang, akhirnya gue dimintain tolong ama seorang temen buat jadi sailor moon, terus nari-nari SNSD. Sampai sebulan ke depan, gue dicengin Jupiter terus ama dia karena gue jadi sailormoon yang warna ijo.
  • Jadi pacar seseorang wq (April - sekarang) -- Manusia paling alay se-jagad raya. Terima kasih ya sudah jadi mentor dan teman curhat dan seorang tough lover buat gue. It's funny because you're the one who make me wanna learn so many new things, especially cooking. Maaf gue sering susah diatur dan terimakasih sudah selalu sabar dan selalu punya cara biar gue nurut :-)
  • Jadi bendahara departemen di himpunan (April - sekarang) -- Yha nggak susah sih kalo ini mah.
  • Jadi bendahara osjur (Mei - Oktober) -- Dan bantuin konsep juga. Dan jadi PJ materi selama osjur juga. Dan jadi asisten danlap juga kalo urusan pendahulu. Belajar super banyak banget. Membuka banyak banget cara pandang dan pola pikir baru. Lesson I learned, you can't count on anyone. Dan ngerjain sesuatu itu harus ikhlas karena tenyata nggak semua orang punya prioritas yang sama kayak lo. Dan lo harus ngehormatin itu. Saat lo ambil sebuah tanggung jawab, lo harus sadar kalo yah lo tuh salah satu orang yang harus paling siap repot dengan segala kemungkinan yang ada.
  • Jadi penari toraja (Juli) -- Gila gak? Gila banget menurut gue. Dalam setahun kemampuan menari gue meningkat pesat. Setelah sebelumnya jadi sailormoon yang nari SNSD, sekarang beralih ke tarian daerah, yaitu tarian toraja. Iya ini dalam rangka wisuda juga dan lagi-lagi jadi tumbal karena kadivnya temen gue.
  • Jadi deputi apresiasi di sebuah kementerian (Mei - sekarang) -- Kirain gampang... Gataunya haha. Nggak deng, seneng banget punya anak buah yang bisa diandalkan. Terimakasih sudah cukup fast response sama gue yang sering mendadak kalo ngabarin sesuatu. Disini belajar banyak juga, yaitu nggak semua orang bisa diajak kerja profesional hiks. Menyebalkan. Kadang ada orang yang dihubungin kapan balesnya beberapa hari kemudian. Bikin janji, ngebatalin seenak jidat. Belajar banget gimana cara ngadepin orang-orang. Belajar buat lebih well organized dan kerja yang pake schedule.
  • Jadi bendahara departemen program di acara paling besar sekampus (Oktober - sekarang) -- Iya, capek banget gak setahun tiga kali jadi bendahara dan sekali jadi kadiv danus? Tapi yang ini belom terlalu kerasa kerjanya soalnya pada baru heboh di tahun depan. Wish me luck.
  • Jadi mahasiswi MRI semester 5. WHOA THIS IS THE BEST. THE BEST BANGET BIKIN PENGEN NANGISNYA HAHAHA. Jadi ini semester paling berat yang pernah gue jalanin selama 5 semester di ITB. Dan kata dia sih semester 5 emang gila banget, walaupun belom seberapa kalo dibanding semester 7 nanti. Praktikum tiap minggu, laporannya per kelompok sih alhamdulillah tapi bisa sampe ratusan halaman plus lampiran. Gila. Terus semua tugas berlomba ngasih tugas. Deadline suka numpuk ampe rasanya pengen kibarin bendera putih aja. Belom lagi harus tetap menjalani kehidupan sosial dan menjalani tanggung jawab lainnya yang sudah disebutkan di atas. Tau nggak apa yang susah banget? Ngatur waktu. Karena semua tugasnya tuh tugas kelompok, tapi kelompoknya beda-beda. Jadi ngatur waktu banget kapan bisa kumpul sama kelompok tugas A, terus kelompok tugas B juga. Belom lagi ada banyak agenda lain macem rakor dengan menteri lo atau dengan ketua acara lo atau dengan kadep lo. Mau meledak aja rasanya. Lesson I learned, jalanin aja. Jangan ngeluh. Ambil senengnya, alhamdulillah gue jenis orang yang bisa menemukan kebahagian di saat sulit, jadi ada aja yang bisa dibawa ketawa. Dan ambil sesuatu yang emang lo suka, jadi ikhlas ngejalaninnya.
Kesimpulan yang bisa gue ambil di tahun ini, selain "lesson I learned" yang udah gue tulis di atas?
Lo bisa belajar dimana aja, kapan aja, dengan cara apa aja. Belajar nggak cuma tentang materi kuliah kok, lo bisa belajar tentang human behavior, belajar ngatur diri, belajar buat lebih bijak dalam mengambil sebuah keputusan. Semuanya yah mengarah ke improvement diri lo. Nggak akan ada yang sia-sia kok. Percaya deh sama gue. Dan semua sibuk lo akan kebayar dengan kepuasan tersendiri saat ngeliat hasil kerjaan lo *apalagi kalo udah LPJ* Dan seperti yang udah gue bilang tahun lalu, jangan takut untuk mencoba hal baru dan kesempatan nggak dateng dua kali. Sumpah, percaya sama gue. Dan jangan pernah nyesel ngambil sebuah tanggung jawab, karena pasti semua akan ngasih pelajaran ke lo, entah lo sadari apa nggak. Saat lo nyesel adalah saat lo berhenti mendapat pelajaran. Nggak mau kan? Jadi yah jalanin aja semuanya dengan ikhlas. Percayalah semua tuh udah diatur sama Allah ;-)

Dan pada akhirnya, gue ingin mengucapkan terima kasih kepada orang-orang di bawah ini:
  1. Ayah-Ibu & Poppy, untuk menjadi keluarga paling suportif dengan apapun pilihan gue. Terima kasih telah menjadi orang yang selalu percaya sama gue, bahkan saat gue sendiri nggak percaya ama kemampuan gue sendiri. Terima kasih untuk segala kasih sayangnya dari kecil sampai sekarang :-)
  2. Farkhan, untuk semua ceritanya, untuk semua sarannya, untuk semua waktunya. Terima kasih telah menjadi orang yang selalu ada, selalu mendengarkan, dan selalu memberi pendapat. Terima kasih sudah menceritakan cita-citanya ke gue. Terima kasih sudah jadi teman nugas sampai dini hari. Terima kasih untuk semua inspirasinya! You're my favorite, indeed.
  3. Dena, Hanny, dan Tika, untuk selalu menjadi orang yang mau mendengarkan curhatan sampah gue. Terima kasih untuk semua sarannya, terutama saran bagian percintaannya hihi :-*
  4. Duri-duri kesayangan. Rere, Icul, Obet, Lala, Meiggy, Angel, Naad, Eca, Afiq. Terima kasih sudah menjadi tebengan gue selama setahun ini hihi. Terima kasih sudah dengerin semua keluh kesah gue, walaupun gue yakin kalian pasti kadang capek banget denger cerita gue yang sebenernya drama banget dan suka overthinking sendiri. Terima kasih untuk sharing-sharing tugasnya. Terima kasih buat semua petualangan sampah dan begonya.
  5. MRI 2012. Huf. Da aku mah apa atuh tanpa kalian.
  6. Pabrik MTI 2014. Dito, Acit, Mare, Erje, Meiggy, Olaf, Midia, Egacio, Brian, Jarsi, Etem, Ajrina, Afiq, Ito, Icang, Alif. Super seneng kerja sama ama kalian. Terima kasih untuk semua rakor-rakor yang selalu penuh tawa canda. Terima kasih untuk semua pelajarannya.
  7. Hublem #SERU. Kak Rani, Kak Gale, Kak Nita, Iqbal, Mochin, Dhika, Keziah, Yudha. Terima kasih untuk rakor-rakornya yang selalu menyenangkan. Maafin suka skip jadi orang huhu.
  8. 61 ITB 2012. Devi, Mega, Sasha, Copi, Udin,Bimo, Jessica, Iqbal, dkk. Super sayang kalian. Terima kasih yaa udah jadi 911 gue kalo di Bandung.
  9. Padangs. Iqbal, Eja, Naufal, Fajar, Igis. Terima kasih untuk tiap jalan-jalannya. Terima kasih untuk obrolan-obrolannya yang selalu jadi hiburan di kala penat. Terima kasih sudah jadi tempat curhat dan tempat bertanya pendapat gue.
  10. Semua orang yang tidak bisa disebutkan satu-satu. You guys rocks!

Monday, December 29, 2014

Heartless

This is the story of one heartless bitch.

They said she has no heart.
Her heart was frozen.
She sworn she'll never use her heart again.
From that moment, she'll use her logic.

Things went pretty great for her.
Nothing could ever touch her heart.
And she's happy.
Nothing could ever hurt her.

But one day, someone came.
He treated her like a princess.
And she thought, well this seems nice.
So she let him to stay in her life, but not her heart.

But things changed.
Funny how she could attracted to every little thing he give to her.
Even the jerkiest thing he did.
And she still hasn't open her heart yet.

They told her, don't overthink the relationship.
Even the boy also told that to her. 
Just enjoy the ride.
But she can't.

She overthinks because she's scared.
Scared that her heart would involved and ruin everything.
She always use her brain to decide.
But it really tires her.

But for how long could she avoid it?
So her heart started to involved.
And for a brief moment, everything seems okay.
She started to love him.

The moment she start using her heart is the moment everything's collided.
And at this moment, she's way too tired to tell anyone.
So she decided that, she'll follow her heart.
For once.

She has no idea what would happened.
And she know she'll get hurt again.
And now, she hopes for the best.

Sunday, December 14, 2014

Junior Highschool Bolang Mate

It's not an ordinary Saturday for me. Bangun-bangun nggak enak badan, darah rendah kumat dan masuk angin, terus kram karena mau dapet. Sumpah gue bener-bener nggak selera makan apapun kemaren pagi sampe siang. Terus pas gue bilang ke dia kalo gue lagi sakit, dia ngasih beberapa saran tapi guenya batu nggak mau dengerin gitu terus dimarahin ha ha ha. Sumpah gue udah mau ngambek tuh akhirnya gue tidur daripada bete. Tapi tetep aja karena nggak enak badan, baru setengah jam tidur udah kebangun lagi. Dan akhirnya gue minta dibawain roti ama dia. Yaudah deh akhirnya dia dateng bawain roti banyak banget sama bear brand.

Setelah disamperin, gue cuma nonton masterchef junior terus favorit gue pulang satu per satu, tinggal Logan yang masuk ke final. Huf gemay banget nggak ngerti lagi. Tiba-tiba Intan nge-line gue bilang kalo dia mau ke Bandung sama Nana dan Faris. Mereka bilang mau ngopi-ngopi. Yaudah deh akhirnya gue ikutan wq *giliran diajak jalan langsung sembuh* Jadi mereka nyewa mobil gitu dari Nangor, terus mau ngopi di Selasar Sunaryo. Bahasan malam itu: teman rasa pacar vs pacar rasa teman. Terus kesimpulannya... pacar rasa pacar *YAIYALAH*

Yaudah deh abis dari sana terus pindah tempat gitu mau makan soalnya. Terus kami ke Warung Lela, jualnya mie ayam gitu murah deh terus tempatnya juga lumayan. Disana gue mainin Tinder Intan ama Nana hahaha seru juga ya ala ala SMP gitu chat sama orang nggak dikenal. Yang gue masih gak habis pikir masih aja ada cowok yang pasang foto ama cewenya terus malah mainan Tinder. ADA YANG BAHKAN UDAH PUNYA PACAR MALAH MAIN TINDER, NYAPA-NYAPA CEWE PULA. Dan ternyata... banyak anak ITB ama anak Unpad HAHAHA yha gapapa namanya juga usaha. Gue nemuin beberapa temen gue disana.

Selesai makan udah jam 10an terus bingung mau kemana. Udah ada beberapa tempat gitu tapi akhirnya ke Caringin Tilu! Oiya, sebelumnya gue perlu ngasih tau jenis kendaraan yang digunakan. Mobil yang dipakai untuk bolang kali ini adalah Datsun... entah tipe apa. Manual gitu, terus rem tangannya kaya rem tangan truk wqwq. Pintunya kalo ditutup kaya pintu angkot gitu bunyinya, kenceng banget nggak ngerti lagi. Terus mesinnya kaya pake mesin diesel soalnya bunyinya kenceng banget... jendela belakangnya bahkan masih pake roll gitu bukan yang dipencet. Absurdlah pokoknya. Terus pas mau kesana sebenernya udah rada deg-degan soalnya mobilnya emang agak gimana gitu kalo dipake nanjak. Oh satu lagi, mobilnya masih baru banget, katanya mobilnya baru disewain tiga kali dan kami yang ketiga. Berbekal doa, berangkatlah kami ke Caringin Tilu.

Awalnya masih biasa aja soalnya kan jalannya masih rata, terus lama-lama mulai nanjak tuh. Nah pas nanjak sebenernya udah mulai deg-degan soalnya gelap banget dan berkelok-kelok, tanjakannya juga mulai curam. Sampai di satu titik, kami papasan sama mobil lain dan mobil kami harus berenti dulu. Terus pas mau jalan lagi... mobilnya sempet agak mau mundur gitu HAHAHA sumpah gue udah panik sebenernya. Tapi alhamdulillah akhirnya sampai di tempat tujuan. Lucu sih sebenernya mereka semua udah pernah kesana kecuali gue, terus yaudah deh akhirnya mereka kesana karena nemenin gue... Disana minum yang hangat sambil liat pemandangan (and believe me, bagus banget!) Terus balik deh.

It's funny. After all these years, orang-orang yang jadi teman bolang lo nggak jauh-jauh dari mereka. Kalo waktu SMP bolangnya ke mall naik busway, sekarang udah nyewa mobil jalan-jalan keliling kota orang :-) Some habit doesn't change, right?

Hi Bandung!
Credits to @aprilianala
Time flies!
Partner bolang!

Sunday, December 7, 2014

D├ęcembre

Gak nyangka banget udah mau tutup tahun aja. Praktikum telah berakhir, sekarang tinggal tubes-tubes sama UAS doang. Gue baru balik dari Jakarta loh btw, walaupun selama di rumah cuma tidur doang dan gak kemana-mana, tapi tetep aja seneng. Huhu doakan semoga kuat menjalani hingga akhir semester.

Sejujurnya gue nggak tau mau cerita apa sekarang. Ini cuma salah satu cara untuk procrastinating aja dari kewajiban utama mahasiswa yang mau ujian, yaitu belajar. Sumpah demi apapun kenapa gue semales itu ya buat belajar. Gue lebih pilih dikasih tugas super banyak daripada disuruh belajar buat ujian. Ralat deng, sebenernya banyak banget yang bisa diceritain disini, mulai dari Pasar Seni, terus apa lagi ya. Itu doang sih sebenernya yang bisa diceritain, sisanya yah ala ala mahasiwi tingkat 3 pada umumnya yang didera tugas tiada akhir. Oh paling cerita tentang kelompok praktikum gue yang tingkat efektifitas dan efisiensi kerjanya hampir mencapai 100% Gokil deh!

Btw gue sekarang makin ngerasain kebenaran kalimat "maturity doesn't come with age" I mean, come on. Udah gede kan? Masih aja gampang ngambek cuma karena hal sepele. Dan gue jadi menyadari betapa nyebelinnya dulu gue. Lagi-lagi gue minta maaf kepada semua pihak yang pernah gue bikin kesel gara-gara sikap gue yang terlalu childish, suka tiba-tiba ngejutekin orang yang nggak bersalah dan gampang bete. Yah kalo misalnya urusan personal mungkin masih bisa dimaafkan yaa, cuma gue paling males kalo udah nugas terus pake acara baper. It's like, "Yaelah kalo tugasnya gak bisa dikerjain ya dipikir dong gimana jalan keluarnya, jangan ngambek ama temen lo." I mean, si temennya ini juga sama bingungnya kok tapi ya santai aja sih, pikirin solusi. Ngambek gak pernah menyelesaikan masalah lo, percayalah. Yang ada malah nambah masalah huhu. Btw ini nggak cuma tugas kuliah aja ya, tugas yang berhubungan dengan tanggung jawab lo di sebuah kepanitiaan juga. Serius deh gue capek, rasanya ingin pindah ke Kutub Utara aja mainan sama Penguin.

Terus apa lagi ya yang mau dikeluarkan keluh kesahnya? Bukan keluh kesah juga sih sebenernya, gue lagi sering mikir aja belakangan ini. Gue lagi sering banget goyah tentang sesuatu, sampe suatu hari gue baca hal yang berhubungan ama hal ini dan gue nge-highlight satu kata, yaitu komitmen. Dan gue baru sadar, gue adalah salah satu orang yang... komitmennya suka dipertanyakan. Karena gue gampang bosen dan kalo bosen gue suka tinggalin gitu aja. Padahal kan harusnya nggak begitu, kalo emang udah komitmen ya harus dicari jalannya gimana caranya biar bisa tetep semangat ngejalanin komitmen itu. Iya, maaf ya untuk semua orang yang pernah gue tinggalkan pada bidang apapun cuma karena gue bosen. Maaf karena gue nggak bisa jadi orang yang menjaga komitmen. Tapi gue ngerasa kok setahun ini gue menjadi orang yang jauh lebih berkomitmen. Mungkin karena gue juga mencoba punya tanggung jawab lebih di satu tempat dan komitmen gue dipegang banget disana. Dan gue, sebagai manusia yang paling nggak mau disalahin se-jagad raya, jadi harus menjaga komitmen yang gue bikin di awal dan mencoba balance dengan segala kegilaan yang ada saat ini. So yeah, di tahun 2014 ini alhamdulillah gue belom pernah kabur dari segala tanggung jawab yang gue pegang.


Oiya, percaya gak? Gara-gara keseringan bikin laporan dengan bahasa yang baku dan tata tulis yang benar, gue dari tadi pengen banget nge-italic semua tulisan gue yang berbahasa Inggris. Gila banget hahaha. How something could change your habits.

Udah deh dadah!