Sunday, December 14, 2014

Junior Highschool Bolang Mate

It's not an ordinary Saturday for me. Bangun-bangun nggak enak badan, darah rendah kumat dan masuk angin, terus kram karena mau dapet. Sumpah gue bener-bener nggak selera makan apapun kemaren pagi sampe siang. Terus pas gue bilang ke dia kalo gue lagi sakit, dia ngasih beberapa saran tapi guenya batu nggak mau dengerin gitu terus dimarahin ha ha ha. Sumpah gue udah mau ngambek tuh akhirnya gue tidur daripada bete. Tapi tetep aja karena nggak enak badan, baru setengah jam tidur udah kebangun lagi. Dan akhirnya gue minta dibawain roti ama dia. Yaudah deh akhirnya dia dateng bawain roti banyak banget sama bear brand.

Setelah disamperin, gue cuma nonton masterchef junior terus favorit gue pulang satu per satu, tinggal Logan yang masuk ke final. Huf gemay banget nggak ngerti lagi. Tiba-tiba Intan nge-line gue bilang kalo dia mau ke Bandung sama Nana dan Faris. Mereka bilang mau ngopi-ngopi. Yaudah deh akhirnya gue ikutan wq *giliran diajak jalan langsung sembuh* Jadi mereka nyewa mobil gitu dari Nangor, terus mau ngopi di Selasar Sunaryo. Bahasan malam itu: teman rasa pacar vs pacar rasa teman. Terus kesimpulannya... pacar rasa pacar *YAIYALAH*

Yaudah deh abis dari sana terus pindah tempat gitu mau makan soalnya. Terus kami ke Warung Lela, jualnya mie ayam gitu murah deh terus tempatnya juga lumayan. Disana gue mainin Tinder Intan ama Nana hahaha seru juga ya ala ala SMP gitu chat sama orang nggak dikenal. Yang gue masih gak habis pikir masih aja ada cowok yang pasang foto ama cewenya terus malah mainan Tinder. ADA YANG BAHKAN UDAH PUNYA PACAR MALAH MAIN TINDER, NYAPA-NYAPA CEWE PULA. Dan ternyata... banyak anak ITB ama anak Unpad HAHAHA yha gapapa namanya juga usaha. Gue nemuin beberapa temen gue disana.

Selesai makan udah jam 10an terus bingung mau kemana. Udah ada beberapa tempat gitu tapi akhirnya ke Caringin Tilu! Oiya, sebelumnya gue perlu ngasih tau jenis kendaraan yang digunakan. Mobil yang dipakai untuk bolang kali ini adalah Datsun... entah tipe apa. Manual gitu, terus rem tangannya kaya rem tangan truk wqwq. Pintunya kalo ditutup kaya pintu angkot gitu bunyinya, kenceng banget nggak ngerti lagi. Terus mesinnya kaya pake mesin diesel soalnya bunyinya kenceng banget... jendela belakangnya bahkan masih pake roll gitu bukan yang dipencet. Absurdlah pokoknya. Terus pas mau kesana sebenernya udah rada deg-degan soalnya mobilnya emang agak gimana gitu kalo dipake nanjak. Oh satu lagi, mobilnya masih baru banget, katanya mobilnya baru disewain tiga kali dan kami yang ketiga. Berbekal doa, berangkatlah kami ke Caringin Tilu.

Awalnya masih biasa aja soalnya kan jalannya masih rata, terus lama-lama mulai nanjak tuh. Nah pas nanjak sebenernya udah mulai deg-degan soalnya gelap banget dan berkelok-kelok, tanjakannya juga mulai curam. Sampai di satu titik, kami papasan sama mobil lain dan mobil kami harus berenti dulu. Terus pas mau jalan lagi... mobilnya sempet agak mau mundur gitu HAHAHA sumpah gue udah panik sebenernya. Tapi alhamdulillah akhirnya sampai di tempat tujuan. Lucu sih sebenernya mereka semua udah pernah kesana kecuali gue, terus yaudah deh akhirnya mereka kesana karena nemenin gue... Disana minum yang hangat sambil liat pemandangan (and believe me, bagus banget!) Terus balik deh.

It's funny. After all these years, orang-orang yang jadi teman bolang lo nggak jauh-jauh dari mereka. Kalo waktu SMP bolangnya ke mall naik busway, sekarang udah nyewa mobil jalan-jalan keliling kota orang :-) Some habit doesn't change, right?

Hi Bandung!
Credits to @aprilianala
Time flies!
Partner bolang!

Sunday, December 7, 2014

D├ęcembre

Gak nyangka banget udah mau tutup tahun aja. Praktikum telah berakhir, sekarang tinggal tubes-tubes sama UAS doang. Gue baru balik dari Jakarta loh btw, walaupun selama di rumah cuma tidur doang dan gak kemana-mana, tapi tetep aja seneng. Huhu doakan semoga kuat menjalani hingga akhir semester.

Sejujurnya gue nggak tau mau cerita apa sekarang. Ini cuma salah satu cara untuk procrastinating aja dari kewajiban utama mahasiswa yang mau ujian, yaitu belajar. Sumpah demi apapun kenapa gue semales itu ya buat belajar. Gue lebih pilih dikasih tugas super banyak daripada disuruh belajar buat ujian. Ralat deng, sebenernya banyak banget yang bisa diceritain disini, mulai dari Pasar Seni, terus apa lagi ya. Itu doang sih sebenernya yang bisa diceritain, sisanya yah ala ala mahasiwi tingkat 3 pada umumnya yang didera tugas tiada akhir. Oh paling cerita tentang kelompok praktikum gue yang tingkat efektifitas dan efisiensi kerjanya hampir mencapai 100% Gokil deh!

Btw gue sekarang makin ngerasain kebenaran kalimat "maturity doesn't come with age" I mean, come on. Udah gede kan? Masih aja gampang ngambek cuma karena hal sepele. Dan gue jadi menyadari betapa nyebelinnya dulu gue. Lagi-lagi gue minta maaf kepada semua pihak yang pernah gue bikin kesel gara-gara sikap gue yang terlalu childish, suka tiba-tiba ngejutekin orang yang nggak bersalah dan gampang bete. Yah kalo misalnya urusan personal mungkin masih bisa dimaafkan yaa, cuma gue paling males kalo udah nugas terus pake acara baper. It's like, "Yaelah kalo tugasnya gak bisa dikerjain ya dipikir dong gimana jalan keluarnya, jangan ngambek ama temen lo." I mean, si temennya ini juga sama bingungnya kok tapi ya santai aja sih, pikirin solusi. Ngambek gak pernah menyelesaikan masalah lo, percayalah. Yang ada malah nambah masalah huhu. Btw ini nggak cuma tugas kuliah aja ya, tugas yang berhubungan dengan tanggung jawab lo di sebuah kepanitiaan juga. Serius deh gue capek, rasanya ingin pindah ke Kutub Utara aja mainan sama Penguin.

Terus apa lagi ya yang mau dikeluarkan keluh kesahnya? Bukan keluh kesah juga sih sebenernya, gue lagi sering mikir aja belakangan ini. Gue lagi sering banget goyah tentang sesuatu, sampe suatu hari gue baca hal yang berhubungan ama hal ini dan gue nge-highlight satu kata, yaitu komitmen. Dan gue baru sadar, gue adalah salah satu orang yang... komitmennya suka dipertanyakan. Karena gue gampang bosen dan kalo bosen gue suka tinggalin gitu aja. Padahal kan harusnya nggak begitu, kalo emang udah komitmen ya harus dicari jalannya gimana caranya biar bisa tetep semangat ngejalanin komitmen itu. Iya, maaf ya untuk semua orang yang pernah gue tinggalkan pada bidang apapun cuma karena gue bosen. Maaf karena gue nggak bisa jadi orang yang menjaga komitmen. Tapi gue ngerasa kok setahun ini gue menjadi orang yang jauh lebih berkomitmen. Mungkin karena gue juga mencoba punya tanggung jawab lebih di satu tempat dan komitmen gue dipegang banget disana. Dan gue, sebagai manusia yang paling nggak mau disalahin se-jagad raya, jadi harus menjaga komitmen yang gue bikin di awal dan mencoba balance dengan segala kegilaan yang ada saat ini. So yeah, di tahun 2014 ini alhamdulillah gue belom pernah kabur dari segala tanggung jawab yang gue pegang.


Oiya, percaya gak? Gara-gara keseringan bikin laporan dengan bahasa yang baku dan tata tulis yang benar, gue dari tadi pengen banget nge-italic semua tulisan gue yang berbahasa Inggris. Gila banget hahaha. How something could change your habits.

Udah deh dadah!

Sunday, November 16, 2014

JUNIOR MASTERCHEF

GEMES BANGET ISH PENGEN CULIK BAWA PULANG!

Jadi hari ini adalah hari leha-leha gue, setelah seminggu ini hectic banget banyak urusan. Udah mana gue lagi dapet jadinya bawaannya cuma mau di kasur aja nggak mau pergi. Terus udaranya juga emang lagi mendung-mendung gitu karena mulai masuk musim hujan, jadilah gue makin mager. Akhirnya untuk mengisi pagi gue nonton TV dan ternyata yang lagi ditayangin di Star World itu Masterchef Junior. And I fall in love instantly with them. Gemes banget nggak ngerti lagi. Terus saking gemesnya ampe ngga tau harus dukung siapa, akhirnya gue dukung 5 orang he he he *maruk*

Yang paling muda namanya Abby, umurnya baru 8 tahun. Gemes banget nggak ngerti lagi, kalo ngomong suaranya masih suka belang-belang gitu, pake kacamata pula. Kan makin gemes. Terus yang termuda kedua namanya Oona. Umurnya baru 9 tahun/ Ini juga gemes banget hewww pengen gue bawa pulang ke rumah, dia juga termasuk yang jago gitu di antara para finalis. Buat cowonya, yang gue dukung ada yang namanya Josh, Logan, sama Sean. Josh tuh gemes banget rambutnya, mukanya juga gemes banget issshhh kelakuannya juga. Logan juga gemes masa pake kemeja ama dasi kupu-kupu huhu, mukanya juga tua gitu wqwq tapi anak-anak banget. Duh pokoknya gitu deh gemes banget kacaw. Dan yang terakhir ada yang namanya Sean. Sipit terus pake kacamata hwaaa gemes banget naksir! Dia juga kayanya termasuk yang paling jago deh di antara para finalis.


Iya, gue bela-belain googling mereka terus gue edit biar bisa kegabung di satu frame. Hidupku memang tanpa kerjaan. Btw you guys really should watch the show. They're just too adorable to be true. Gemes level unimaginable.

Sunday, November 2, 2014

Kepala 2!

Hi! I'm officially 20 now.

Dan detik-detik terakhir umur 19 tahun diisi dengan ngebut ngerjain tugas yang deadlinenya Jumat. Terus tepar. Pagi-pagi kelas jam 8 jadi gak sempet ngapa-ngapain, datengnya pun mepet hiks. Terus kuliah biasa. Siangnya bobo-bobo di himpunan sekalian nunggu kelas. Abis itu kelas lagi. Ah iya, dari pagi udah banyak yang ngucapin selamat ulangtahun, baik di group maupun personal. Terimakasih banyak! Super senang baca doa-doanya, walaupun mayoritas doanya tentang kuesioner dan cepet nikah. Alhamdulillah ya sekarang doanya udah berubah, tahun lalu doanya masih doa dapet pasangan hahaha.

Nah setelah kelas kedua, gue harusnya asistensi buat laporan praktikum. Tapi tiba-tiba gue sama Naad (yang ulangtahunnya sama kaya gue) disekap dan dibawa ke himpunan sama duri-duri MRI. Terus tiba-tiba... dia datang bawa kue he he he. Tapi kuenya buat berdua padahal pengennya buat gue doang *pelit* *posesif* Terus yaudah deh akhirnya make a wish terus tiup lilin terus kuenya keras banget nggak bisa dipotong gara-gara beku. TAPI ENAK BANGET SUMPAH HAHAHA Ada red velvet sama coklat tapi ada kejunya juga. Wow banget. Terimakasih kesayangannya Titha! Terus ada kue lagi dari MRI berupa 3 potong roti Soni coklat keju. Semua orang udah terlalu hectic sama tugas sampe akhirnya nggak ada yang sempet beli kue macem-macem. Terus karena terlalu absurd, gue sampe lupa foto ama dia huhuhuhu maafin :-(

The infamous roti Sony. Nyam!
Birthday girls. Nggak bohong kuenya enak banget.
Duri-duri kesayangan!
DANKE!
Terus abis itu gue asistensi lalala, beres asistensi gue jalan sama dia hehehehe. Tapi bukan jalan-jalan cantik-ganteng soalnya kere akhir bulan. Jadi jalan-jalannya pending sampai waktu yang tidak bisa ditentukan, yaitu saat gue dan dia ada waktu dan ada duit wq sedih. Ya maklumlah namanya juga mahasiswa rantau. We spent the night, mostly with laugh. Yes, thanks for being my mood booster!

Oiya, jadi sebenernya beberapa malam sebelumnya gue sama dia abis jalan bareng dan tiba-tiba Line dia dikasih passcode. Padahal biasanya kan we shared everything to each other. Entah kenapa gue sama dia paling gak bisa jaga rahasia ke masing-masing, pasti bocor deh. Terus pas gue nanya passcodenya apa... dia nggak mau ngasih tau. Terus akhirnya, berbekal otak super drama, gue langsung ngira dia punya selingkuhan HAHA terus dianya malah ketawa-tawa doang sambil bilang, "Iya tha selingkuhan gue banyak sekarang." Gimana gak bete... Terus pas gue cerita ke orang-orang, mereka gak ada yang tertarik dengernya wq sedih. Belakangan baru diketahui kalau ternyata mereka bikin conference isinya ngomongin surprise buat gue he he he senang.

Terus besoknya, gue ke kampus buat ngerjain laporan praktikum. Abis itu balik ke kosan soalnya ngantuk banget. Tiba-tiba Devi bilang mau pinjem charger jam 5 sore. Yaudah deh akhirnya gue tidur dulu sekalian nunggu Devi. Pas bangun, kamar gue ada yang ngetok dan ternyata... Devi, Sasha, sama Copi ada di depan kamar dengan pizza hehehehe makasih banyak!!!!! Terus lilinnya lucu banget pas ditiup apinya bisa nyala lagi. Terus yaudah deh surprisenya beres hehehehe

:-)
Muka baru bangun tidur. Terimakasih!
Terimakasih untuk kado dan kartu ucapannya!
[UPDATE]
Hanny sent me a photo from this morning but it arrived by evening. The sweetest I've ever got. Thank you!
LUVS
Terimakasih untuk semua orang yang sudah mengucapkan, mendoakan, dan meluangkan waktunya untuk ngasih surprise. You have no idea how much I love you guys. Terimakasih sudah menjadi teman yang tetap mendengarkan curhatan drama gue yang ngga penting, tidak lelah dengan segala keanehan gue yang suka bikin ngelus dada, terimakasih karena menjadi orang-orang yang peduli. Makasih juga buat kado-kadonya! You guys are the best!

Sunday, October 26, 2014

First Date

Edisi distraksi belajar buat UTS dan edisi throwback 6 bulan yang lalu. Gue pengen cerita tentang jalan-jalan perdana kami.

Jadi waktu itu hari Kamis, 17 April 2014. Kami udah mulai intens chat, walaupun belum banyak yang tau. Gue inget banget itu lagi kelas Statistika, seperti biasa semua orang sibuk dengan kegiatan masing-masing. Entah tidur ataupun main hp. Gue chatting sama dia, lagi ngobrol-ngobrol biasa. Oh waktu itu dia nanya-nanya gue kalo di Jakarta biasanya ngapain aja, tapi gue nggak kepikiran apapun tuh. Terus Eca minjem hp gue buat buka-buka 9gag. Pas hp gue di Eca, tiba-tiba ada chat masuk dari dia, isinya...
"Kalo jalan sama gue mau nggak?"
Terus Eca langsung balikin hp gue sambil ngeledekin, "tuh diajak ngedate". Yang duduk sekitar gue langsung heboh semua. Soalnya yah it's a big step in our relationship. Sebelumnya masih chat-chat biasa aja soalnya. Terus gue sengaja jawab muter-muter karena gue masih ngga berani bilang iya, walau sebenernya penasaran juga pengen nyobain jalan berdua.

Malemnya gue balik ke Jakarta, selama macet di travel dia nemenin gue via chat. Dia baliknya baru jam 12 malem, nebeng temennya gitu. Gue inget banget weekend itu ada libur jadi bisa balik dari hari Kamis malem. Pas di Jakarta, hari Jumat, kami masih chat biasa sampe akhirnya dia nanyanya udah menjurus gitu.
A: Hari ini nggak kemana-mana?
T: Nggak nih hehe
A: Kemaren gue ajak jalan gak mau
T: Lah kirain becanda *super ngeles padahal emang nggak berani ngebahas*
A: Seriuslah ngapain becanda
Terus yaudah deh akhirnya abis Jumatan dia jemput gue di rumah. Padahal tadinya mau ketemu di tempat jalan aja tapi dia maksa mau jemput, yaudah deh. Sejujurnya waktu itu gue deg-degan banget pas dijemput, tapi entah kenapa pas udah masuk mobil gue udah kembali normal lagi. Terus pas di mobil tetep tanpa arah dan tujuan. Tadinya mau ke GI tapi kelewat puteran balik, akhirnya lurus terus ke arah Senayan.

Di daerah Semanggi, gue sengaja isengin dia. Gue bilang ke dia, "Kak, gue tau lo ngomong apa ke Lala." Gue inget banget ekspresi dia pas gue gituin langsung berubah. Langsung nutup mulut pake satu tangan, diem beberapa detik (dan gue nahan ketawa) terus dia bilang, "Terus?" Dan lagi-lagi gue berhasil ngeles, "Hah? Terus apa? Gue tau lo ngomong apa soal [topik entah apa gue lupa]" terus dia langsung ketawa lega gitu hahaha. Gue tau dia ngomong sesuatu ke Lala tentang gue tapi Lala nggak mau bilang ke gue. Yaudah deh.

Akhirnya lewat fX. Terus dia bilang kalo dia belom pernah kesana. Yaudah deh akhirnya kami kesana. Muter-muter nyari makan dan ujung-ujungnya... Solaria. Begitu sampe disana, dia bilang "Jadi gini tha," SUMPAH GUE UDAH TAKUT AJA DIA NGOMONG ANEH-ANEH. Gataunya dia curhat tentang temen sekelompoknya di salah satu matkul. We mostly laughed, and talked. Ada kali 1,5 jam disana cuma buat ngobrol segala macem. Terus tadinya mau nonton, tapi pas nyari bioskop disana... ternyata udah gak ada :-) Akhirnya kami pindah ke GI, buat ngejar film The Raid 2.

Sampe di GI, riweuh nyari parkiran. Terus pas udah sampe blitz, udah ketinggalan jauh filmnya, akhirnya gak jadi. Terus gue sama dia pengen makan froyo tapi entah kenapa nggak nemu. Akhirnya kami pindah lagi deh. Di GI nggak ngapa-ngapain, cuma muter-muter aja sambil ngobrol-ngobrol. Terus dia cerita dia jalan ama temen-temennya ke Ragusa. Dan gue dengan absurdnya ngajak kesana... dan dia mau. Walaupun agak buta jalan... dengan bantuan maps, kami ke Ragusa. Terus berkali-kali salah belokan dan puncaknya adalah......................
GUE NGASIH TAUNYA KE BALTIC BUKAN KE RAGUSA
Malu. Banget. Nggak ngerti lagi. Dianya mah ketawa-tawa doang, malah ngajak pulang karena udah mau maghrib. Katanya gak enak ngajak gue jalan kalo ampe malem. Padahal guenya masih pengen jalan................. *mure* Terus akhirnya kami mampir ke sevel deket rumah gue, beli minum bentar. Sampe di rumah gue, gue masih minta maaf berkali-kali dan dia bilang, "Gak papa, gak kapok kok, malah ketagihan." Yes it sounded so cheesy but I can't stop smiling for the rest of weekend.

And since then, I realized that I like him too :-)