Sunday, October 26, 2014

First Date

Edisi distraksi belajar buat UTS dan edisi throwback 6 bulan yang lalu. Gue pengen cerita tentang jalan-jalan perdana kami.

Jadi waktu itu hari Kamis, 17 April 2014. Kami udah mulai intens chat, walaupun belum banyak yang tau. Gue inget banget itu lagi kelas Statistika, seperti biasa semua orang sibuk dengan kegiatan masing-masing. Entah tidur ataupun main hp. Gue chatting sama dia, lagi ngobrol-ngobrol biasa. Oh waktu itu dia nanya-nanya gue kalo di Jakarta biasanya ngapain aja, tapi gue nggak kepikiran apapun tuh. Terus Eca minjem hp gue buat buka-buka 9gag. Pas hp gue di Eca, tiba-tiba ada chat masuk dari dia, isinya...
"Kalo jalan sama gue mau nggak?"
Terus Eca langsung balikin hp gue sambil ngeledekin, "tuh diajak ngedate". Yang duduk sekitar gue langsung heboh semua. Soalnya yah it's a big step in our relationship. Sebelumnya masih chat-chat biasa aja soalnya. Terus gue sengaja jawab muter-muter karena gue masih ngga berani bilang iya, walau sebenernya penasaran juga pengen nyobain jalan berdua.

Malemnya gue balik ke Jakarta, selama macet di travel dia nemenin gue via chat. Dia baliknya baru jam 12 malem, nebeng temennya gitu. Gue inget banget weekend itu ada libur jadi bisa balik dari hari Kamis malem. Pas di Jakarta, hari Jumat, kami masih chat biasa sampe akhirnya dia nanyanya udah menjurus gitu.
A: Hari ini nggak kemana-mana?
T: Nggak nih hehe
A: Kemaren gue ajak jalan gak mau
T: Lah kirain becanda *super ngeles padahal emang nggak berani ngebahas*
A: Seriuslah ngapain becanda
Terus yaudah deh akhirnya abis Jumatan dia jemput gue di rumah. Padahal tadinya mau ketemu di tempat jalan aja tapi dia maksa mau jemput, yaudah deh. Sejujurnya waktu itu gue deg-degan banget pas dijemput, tapi entah kenapa pas udah masuk mobil gue udah kembali normal lagi. Terus pas di mobil tetep tanpa arah dan tujuan. Tadinya mau ke GI tapi kelewat puteran balik, akhirnya lurus terus ke arah Senayan.

Di daerah Semanggi, gue sengaja isengin dia. Gue bilang ke dia, "Kak, gue tau lo ngomong apa ke Lala." Gue inget banget ekspresi dia pas gue gituin langsung berubah. Langsung nutup mulut pake satu tangan, diem beberapa detik (dan gue nahan ketawa) terus dia bilang, "Terus?" Dan lagi-lagi gue berhasil ngeles, "Hah? Terus apa? Gue tau lo ngomong apa soal [topik entah apa gue lupa]" terus dia langsung ketawa lega gitu hahaha. Gue tau dia ngomong sesuatu ke Lala tentang gue tapi Lala nggak mau bilang ke gue. Yaudah deh.

Akhirnya lewat fX. Terus dia bilang kalo dia belom pernah kesana. Yaudah deh akhirnya kami kesana. Muter-muter nyari makan dan ujung-ujungnya... Solaria. Begitu sampe disana, dia bilang "Jadi gini tha," SUMPAH GUE UDAH TAKUT AJA DIA NGOMONG ANEH-ANEH. Gataunya dia curhat tentang temen sekelompoknya di salah satu matkul. We mostly laughed, and talked. Ada kali 1,5 jam disana cuma buat ngobrol segala macem. Terus tadinya mau nonton, tapi pas nyari bioskop disana... ternyata udah gak ada :-) Akhirnya kami pindah ke GI, buat ngejar film The Raid 2.

Sampe di GI, riweuh nyari parkiran. Terus pas udah sampe blitz, udah ketinggalan jauh filmnya, akhirnya gak jadi. Terus gue sama dia pengen makan froyo tapi entah kenapa nggak nemu. Akhirnya kami pindah lagi deh. Di GI nggak ngapa-ngapain, cuma muter-muter aja sambil ngobrol-ngobrol. Terus dia cerita dia jalan ama temen-temennya ke Ragusa. Dan gue dengan absurdnya ngajak kesana... dan dia mau. Walaupun agak buta jalan... dengan bantuan maps, kami ke Ragusa. Terus berkali-kali salah belokan dan puncaknya adalah......................
GUE NGASIH TAUNYA KE BALTIC BUKAN KE RAGUSA
Malu. Banget. Nggak ngerti lagi. Dianya mah ketawa-tawa doang, malah ngajak pulang karena udah mau maghrib. Katanya gak enak ngajak gue jalan kalo ampe malem. Padahal guenya masih pengen jalan................. *mure* Terus akhirnya kami mampir ke sevel deket rumah gue, beli minum bentar. Sampe di rumah gue, gue masih minta maaf berkali-kali dan dia bilang, "Gak papa, gak kapok kok, malah ketagihan." Yes it sounded so cheesy but I can't stop smiling for the rest of weekend.

And since then, I realized that I like him too :-)

Sunday, October 19, 2014

Senang-Senang!

Percaya gak, dua tahun yang lalu, Oktober 2012, adalah pertama kalinya gue ngeliat parade wisuda ITB? Dan percaya gak, dua tahun lagi, inshaaAllah akan giliran gue yang diwisuda? Yes, time flies way too fast. Dua tahun yang lalu, cuma ngeliatin himpunan keluar dari tunnel, ngucapin salam-salam himpunan mereka, terus nonton mereka perform di gerbang depan. And honestly I amazed. Seniat itu loh orang-orang buat ngarak. Terus tahun lalu, sudah mulai ikutan jadi massa kampus yang ngarak, walaupun belum resmi jadi bagian dari himpunan. Inget banget betapa rempongnya jadi LO wisudawan yang kebetulan juga asisten lab, jadi bunga dan ucapan selamatnya bejibun.

Dan akhirnya sampailah kita di tahun 2014. Wisuda April, gue pake kostum sailormoon karena harus perform dan temanya adalah Jepang. Wisuda Juli, gue pake baju adat Toraja karena tema wisuda himpunan gue Toraja. Wisuda Oktober, pertama kalinya gue nggak in charge apapun di hari wisuda, cuma jadi massa biasa yang pake jahim dan pake pernak-pernik berbau tema wisuda sekarang, Plants vs Zombie. Kalo kata temen gue, tema wisuda yang sekarang adalah tema yang paling seru walaupun tema dari terpusatnya paling ngebosenin. Emang sih, tema yang sekarang paling out of context, tapi kalo kata ketua wisudanya, yang penting senang-senang bersama :-)

Kemarin gue sampe kampus jam 12.30, ke himpunan dulu. Terus ternyata pada bikin pernak-pernik buat massa yang mau ngarak, akhirnya bikin bando bunga. Lucu banget deh gemes. Abis dari sana kami langsung ke Saraga buat penyambutan. Jangan tanya panas apa nggak disana. Panas banget gak ngerti lagi. Kebetulan deket himpunan gue ada himpunannya Devi ama Udin, akhirnya kami ketemu terus foto-foto, terus nyariin anak 61 lainnya dan ketemu Copi. Yaudah deh akhirnya kami berempat foto-foto. Gila nggak kerasa banget sekarang kalo foto jahimnya udah beda-beda.

Wisudawan TI-MRI baru keluar dari tangga spiral Sabuga jam 3 sore kalo nggak salah, terus harus ngantri keluar gitu deh karena kami urutan tengah-tengah. Yaudah deh, akhirnya pada nyanyi-nyanyi berbagai lagu himpunan, terus ada lagu request dari wisudawan juga yaitu Best Day of My Life sama Under The Sea. Sumpah nggak bohong seru banget. Senang. Semua orang nyanyi-nyanyi. Bahkan anak 2013 yang ikutan ngarak juga nggak kalah semangat, padahal mereka pake kostum Plants vs Zombie. Gemes banget nggak ngerti lagi.

Terus ngarak deh. Sering banget berentinya. Untung gue bawa tongsis terus akhirnya jadi foto berkali-kali, sama para performer juga. Gemes banget deh pokoknya. Terus mereka perform dan menurut gue perform mereka bagus kok, mengingat waktu latihan yang singkat. Story linenya juga bagus, gabungan PvZ sama cerita perjuangan 10 November. Lucu banget nggak ngerti lagi. Abis itu prosesi lempar toga di Tugu Soekarno dan dilanjutkan dengan wisudawan main balon air di depan himpunan. Gak kerasa banget kakak-kakak yang kemaren menyambut di himpunan udah mulai pergi satu persatu buat menjalani step kehidupan mereka selanjutnya. Time flies indeed.

Walaupun nggak juara, yang penting senang-senang! Terimakasih untuk ketawa-ketawa dan nyanyi-nyanyinya, MTI! For more pics: @mti_itb

w/ Naad & Ninik; depan himpunan.
w/ Icul&Naad; Saraga supa hot
MTI PvZ yeay! Gemes banget sama bandonya :3
w/ Udin, Copi, Devi; kangen!
Saat lagi ngantri arak-arakan. Yap yang dipojokan itu walnut di PvZ.
Super happy faces! Iya yang di belakang itu ceritanya zombie
WOY GEMES WOY ADA LITERALLY CABE BENERAN HAF PENGEN BAWA PULANG
Masih ngga ngerti kenapa mereka mau aja dipakein kostum kaya begitu wkwk
Avanti!

Sunday, October 12, 2014

Idul Adha

Walaupun udah lewat seminggu yang lalu, tapi gapapa. Tetep mau cerita.

Jadi Idul Adha kemarin menurut kalender pemerintah jatuhnya di hari Minggu, 5 Oktober 2014. Terus kan kebetulan bokap gue lagi naik haji terus gue sempet smsan ama bokap gue dan beliau bilang lagi wukuf pas hari Jumat. Tapi karena kuliah lagi segitu padetnya dan segitu sibuknya, ampe nggak bisa mikir. Tadinya mau pulang Jumat malem tapi mager karena pasti bakal macet banget. Terus ada temen yang nawarin pulang rame-rame naik kereta dan berhubung gue belom pernah naik kereta dari Bandung ke Jakarta, akhirnya gue iseng deh nyobain naik kereta. Berangkatnya Sabtu pagi jam 7.35.

Nah Jumat malemnya gue ada rakor dulu tuh sebentar, terus gue ngechat koordinator pulang naik keretanya, nanya jadinya kumpul dimana dan jam berapa. Karena gue takut nyasar kalo berangkat ke stasiun sendiri, lagian gue juga nggak megang tiketnya. Terus pas gue nanya, ternyata tempat kumpulnya belom ditentuin sama sekali. Akhirnya kata koordinatornya yaitu Kak Fuad, kumpul di Serbu Rame (tempat jualan bubur di daerah Cisitu) jam 6.30. Yaudah deh gue berdoa semoga gue nggak skip telat bangun. Dan untungnya Sabtu pagi gue bisa bangun pagi, langsung siap-siap ke Serbu Rame yang sebenernya tinggal ngesot dari kosan gue.

Dan pas sampe disana, baru ada Erje. Icun ada tapi lagi ambil uang di atm. Terus Kak Fuad ternyata baru bangun... lelah banget hahaha. Oiya, ada 10 orang yang pulang naik kereta yaitu gue, Obet, Icun, Icul, Ririn, Erje, Anung, Kak Fuad, Kak Riza, sama Kak Ifan. Terus satu persatu datang, tapi Obet dan Ririn gak dateng-dateng padahal udah mendekati jam 7. Panik dong. Icul tadinya mau sarapan tapi kita larang soalnya doi kalo makan super lama jadi daripada pas udah kumpul semua dia belom selesai makan. Tapi akhirnya Kak Fuad mau makan juga dan biar cepet akhirnya makan satu berdua ama Icul. Jam 7 akhirnya Obet dan Ririn datang, langsung deh nunggu angkot yang ke arah stasiun.

Sampe di stasiun, langsung foto. Iya kami emang seheboh itu. Pas mau masuk kereta aja kan harus dicek tiket dulu tuh, itu lama banget gara-gara kitanya rame. Terus pas udah masuk kereta kita masuknya gerbong eksekutif padahal harusnya di bisnis. Padahal udah mupeng banget liat eksekutif hahaha. Terus pas udah sampe di tempat duduk, yang cewe-cewe langsung duduk bareng. Kak Ifan, Kak Fuad, Icun, sama Erje duduk bareng. Akhirnya Anung duduk ama Kak Riza terus Kak Riza langsung bilang, "gue pake headset ya, lo nggak mau ngobrol kan?" Jahat sih wq. Dialog tadi gak sepenuhnya benar sih gue lupa tapi pokoknya semacem itulah. Terus yaudah deh pas awal-awal masih norak ngeliatin pemandangan sambil foto-foto terus ngobrol-ngobrol. Terus pada bobo. Bangun-bangun udah jam 9an gitu.

Terus kami mulai nggak bisa diem, pengen jalan-jalan. Dan akhirnya jalan ke bagian eksekutif. Terus udah duduk bareng-bareng dan berisik banget gara-gara ketawa mulu, tiba-tiba disamperin satpam. Terus satpamnya bilang, "Maaf kalo dari bisnis nggak boleh pindah ke eksekutif ya. Kalo mau pindah ke gerbong bisnis lainnya aja." Kicep. Kak Ifan ama Kak Fuad ketawa-tawa ngeliatin dari pintu gerbong (mereka gak duduk di eksekutif tapi liat pemandangan dari pintu gerbong -- Kak Riza tidur di tempat awal kami, Anung ditinggal buat jagain tas kami semua hehehe). Tapi tetep batu pada duduk disana, pas satpamnya mau balik lagi, langsung semuanya pindah ke gerbong bisnis lagi. Tapi nyari yang lebih sepi. Disana lanjut ngobrol-ngobrol deh mumpung sepi jadi bisa berisik.

Karena satu dan lain hal, akhirnya kami balik lagi ke gerbong awal kami. Dan pas kami balik... ada cowo yang tiba-tiba tidur di kursi cewe-cewe. Absurd banget, pengen ngusir juga nggak enak. Akhirnya yang cewe-cewe numpang di kursi yang cowo, Icun ama Erje pindah ke kursi kosong. Terus tiba-tiba si cowo ini bangun, terus cewe-cewenya langsung balik lagi ke kursi awal kami. Terus akhirnya masuk ke Jakarta, padahal berenti di Jatinegara tapi gue males kalo turun sendirian hahaha. Akhirnya gue tetep turun di Gambir sama yang lainnya. Terus yaudah deh sampe di Gambir kami foto lagi.

Stasiun Bandung!
Yuhu!
Finish line!
Terus karena udah teler banget akhirnya gue pulang naik taksi sendirian. Dan pas di jalan, tiba-tiba supir taksinya nunduk gitu kayak tidur. Kan gue panik, gue langsung teriak, "PAK!" terus bapaknya nengok dan kayak gak terjadi apa-apa. Malah nanya, "Kenapa dek?" terus akhirnya gue jawab, "Gak Pak saya pikir bapak tidur." Terus yaudah, sisanya gue menahan kantuk sampai nyampe rumah.

Dan pas udah sampe rumah........ Rumah sepi. Pas gue lewat meja makan, ada ketupat. Pas gue tanya, ternyata di rumah gue Idul Adha hari Sabtu. Dan gak ada yang ngasih tau gue :-) Yaudah akhirnya gue gak shalat Ied... Skip banget deh parah.

Itu ceritaku, apa ceritamu?

Wednesday, October 8, 2014

Rasanya Bye

Pernah gak nonstop depan laptop dari jam 8 pagi sampe jam 6 sore? Bukan, bukan nonton TV series atau buka-buka youtube atau apapunlah yang menurut lo menarik. Ini full ngeliatin MSWord, bolak-balik buka file, ampe bingung ini sekarang lagi ngerjain laporan praktikum atau tugas matkul lain. Rasanya ingin meledak saja. Bye.

Pernah gak didesak mengambil keputusan yang berhubungan dengan keuangan? Masalahnya ini bukan uang lo, lo cuma dititipin uangnya. Dan sebenernya bukan gue yang punya kendali atas keputusan itu. Tapi kalo misalnya overbudget, gue yang disuruh nombokin dulu. Rasanya ingin memeras dompet saja. Bye.

Pernah gak semua orang sibuk dan ilang-ilangan? Terus lo sendiri juga sebenernya sama aja, tapi lo boss mereka. Di satu sisi lo berharap lo bisa mengandalkan mereka tapi apa daya mereka juga punya kesibukan lain yang harus jadi prioritas nomor satu, yaitu akademik. Rasanya ingin membelah diri saja. Bye.

Pernah gak lagi kesel sama banyak orang terus tiba-tiba the one you can count on juga ikutan rese? Sebenernya gak rese juga sih, tapi berhubung sumbu emosi lagi sependek kaki semut, semua juga terlihat salah di mata gue. Rasanya ingin ngomel saja. Bye.

Pernah gak lagi pusing ama semua hal di atas terus baca komentar orang di group line tentang sesuatu yang terkesan mendadak padahal sebenernya dari kemaren-kemaren udah dikasih tau tapi mereka aja nggak pay attention? Bahkan sebenernya nggak mendadak kalo mereka semua mau ngeluangin waktunya sebentar. Tapi kan manusia emang terlahir untuk memenangkan egonya masing-masing dulu, baru ngeliat ke orang lain. Karena mayoritas orang sukanya protes dulu kalo ngeliat hal yang nggak wajar, bukannya dipikir kenapa ketidakwajaran itu tidak terjadi. Iya, termasuk gue juga kok. Rasanya ingin teriak di depan orang-orang seperti tadi saja. Bye.

Pernah gak rasanya tugas diselesaikan satu tumbuhnya seribu? Tapi badan rasanya udah nggak sanggup kalo harus begadang. Udah mana ujian di depan mata. Tapi semuanya harus diurusin dan kelar-kelar. Kapan belajarnya? Udah gitu laptop error gak mau nyambung ke wifi lain selain wifi kosan, rumah, dan rumah nenek. Gimana mau ngerjain tugas? Rasanya ingin berubah jadi robot saja. Bye.

Gila dah ini keluhan gue belakangan ini. Se-chaos itu semua aspek kehidupan wq. Lebay. Tapi serius sih ini gue selangkah menuju ngomelin semua orang yang nggak bersalah terus ujung-ujungnya mewek di pojokan sambil makan eskrim atau coklat sebagai mood booster. Dan partner senang-senang malah lagi menyebalkan (okay well actually he's not that annoying but I'm so cranky lately). Rasanya ingin mengurung diri di kosan nonton TV Series ampe bosen. Bye.

Saturday, September 20, 2014

Lately

Jreng udah dua minggu nggak nulis. Maafin yah. Abis sekarang lagi banyak banget kegiatannya, mulai dari akademik sampe ngosjur. Udah mana kemaren darah rendah gue abis kambuh pula, gue pun semakin lemah dan gampang banget capek. Darah rendah udah enakan, gantian panas dalam. Chaos. Tugas pun mulai banyak, walaupun baru-baru ini MRI kembali bikin acara senang-senang bareng. Jadi kita makan bareng gitu di taman film. Seru banget deh hihi senang. Terimakasih! Semoga bisa tetap seperti ini sampai akhir semester :3

Terus gitu apalagi ya? Dia juga lagi hectic banget sama tugas dan segala laporannya. Kalo di kampus pun kami cuma saling "Hey!" sambil kembali melanjutkan kerjaan masing-masing. Bahkan kadang cuma saling liat-liatan aja ha ha ha. Karena kalo udah ngobrol... malah gak mau berenti. Jadi dari pada menjadi distraksi bagi satu sama lain, mendingan yaudah seadanya dulu aja. But he's still there, just around the corner. Bahkan waktu gue sakit dia nyamperin ngasih obat hihihi senang. Terimakasih. Terimakasih karena masih menjadi yang paling peduli, walau kadang hanya dari kejauhan. Thanks for being the one I can always call.

Terus kayanya semua matkul udah mulai ngasih tugas deh. Mulai dari yang tugas sendiri-sendiri dan cukup satu halaman, sampe yang harus berkelompok dan tugasnya harus dijilid. Tapi gue juga ada sih tugas sendiri yang lumayan tebel. Kuis juga udah mulai berdatangan, cuma dari satu matkul sih. Dosen di jurusan gue ngga terlalu suka ngasih kuis, yang suka ngasih kuis itu dosen dari jurusan lain. PR sih yang paling banyak, terus entahlah semester ini tubesnya ada berapa banyak. Belom lagi semester ini ada praktikum terus katanya praktikumnya susah banget huhuhu gimana dong. Bukan susah sih sebenernya, tapi rempong gitu. Ya Allah berikan hamba-Mu kekuatan untuk menjalani semua ini. Aamiin.

Btw gue galau banget parah mau pulang kapan ha ha ha. Tadinya hari ini mau pulang tapi baru inget besok masih ada agenda lain. Fix sih gue harus beli monthly planner banget soalnya emang sekarang sebutuh itu. Gue udah nggak sanggup hidup acak-acakan kaya sekarang. Bikin janji suka jadi skip gara-gara nggak dicatet. Mau mulai punya hidup yang lebih tertata rapi biar lebih bisa ngatur waktu. Lagian juga minggu depan gue bakal balik dari hari Kamis, terus minggu depannya lagi gue bakal balik karena Idul Adha. Entahlah, masalahnya lebih urgent pulang di minggu depan dan dua minggu lagi jadi bingung mau pulang kapan. Lagian percuma juga di Bandung kalo gak bisa malem mingguan #lha #curhat Gak deng. Malem mingguan kan bisa dengan siapa aja, termasuk dengan diri sendiri. Lagian sekarang rasanya yang penting pengen cepet pulang aja nggak mau kemana-mana lagi. Udah terlalu capek sama kegiatan kampus.

Dan yang gue bingung ya, kenapa sih orang-orang itu susah banget diajak kerjasama. Bayangin aja, gue harus berkoordinasi dengan beberapa orang tapi orang-orangnya malah nggak ada kabar gitu ewh kzl. Padahal gue butuhnya urgent. Apa sih susahnya ngejawab pertanyaan orang. Kalo nggak tau kan bisa bilang gitu. Yang penting ada kabar sih kalo menurut gue. Terus juga kalo udah bikin janji tolong ditepati dong, jangan seenaknya ngilang gitu aja bahkan ampe nggak bisa dihubungin samsek. Aneh banget sama orang-orang yang komitmennya rendah banget. Ngapain lo ikut kaderisasi segala macem, osjurlah, diklatlah, kalo tetep aja nggak bisa berubah? Nyebelin.

Yah dan dengan omelan saya barusan, dengan itu pula saya menutup curhatan pagi saya kali ini. Jangan bosan membaca hidup saya yang lagi begini-begini aja. Dadah!