Sunday, September 4, 2011

Bukber #padanggaul

Yuhu jadi Jumat kemarin gue bukber sama #padanggaul. Kayak biasa, ngumpulnya di SD kami, SD Muhammadiyah 24 Rawamangun. Janjiannya tuh sekitar jam setengah 2, abis shalat jumat. Gue udah bilang ke Eja, "Ja, kalo berangkat kasih tau gue yaaa." Begitu dapet bbm Eja, gue langsung berangkat. Pas sampe di tempat janjian, ternyata tempatnya kosong, nggak ada orang. Gue sempet takut gue dikerjain sama yang lain. Tapi ternyata kata Eja dia lagi di jalan, macet di terminal katanya. Untung nggak lama setelah gue sampe, Bilgis dateng. Gue masuk ke mobilnya Igis, terus nungguin yang lain. Nggak lama kemudian Eja dateng. Terus setelah nunggu lebih dari 15 menit, akhirnya Naufal, Fajar, sama Iqbal dateng. Mereka naik bajaj, dan sempet ada cekcok soal berapa-tarif-belanak-ke-doski antara si abang bajaj dan yang lain. Jadi Naufal, Fajar, Iqbal nawarnya 6rb, terus abangnya mau. Tapi pas udah sampe, abangnya bilang dia dengernya 12rb. Nggak ngerti deh itu gimana maksudnya.

Akhirnya baru berangkat jam setengah 3 kurang. Destination: Pasific Place. Rencana awalnya mau nonton Fast Five di Blitz sama buka di Nanny's Pavilion. Tapi sempet ragu gitu soalnya waktunya mepet banget kalo mau nonton dulu. Jalanannya bener-bener macet banget, untung banyak becanda-canda gitu jadi gak terlalu kerasa. Selama perjalanan ngomongin soal mau masuk dimana. Akhirnya sampe, langsung ke Nanny's Pavilion buat booking tempat. Abis itu ke Blitz buat nonton Fast Five.

DAN DEMI APAPUN FAST FIVE KECE BANGET PARAH! Seru banget, jadi makin pengen punya pacar jago kebut-kebutan. Dan selama nonton, gue ama yang lain bener-bener nggak mau pindah dari kursi. Terus gue lupa siapa yang ngingetin, pokoknya ada yang ngingetin kalo sekarang udah jam 5.45, padahal disuruh dateng ke Nanny's nya jam 5.30. Udah gitu belum pada shalat ashar. Akhirnya dari bioskop langsung pada lari-lari menuju ke musholla disana. Abis dari sana, langsung ke Nanny's. Tapi ternyata nama kami udah diskip soalnya nggak bisa dihubungin dan sampe waktu yang ditunggu, kami belom dateng. Sempet rada gondok tuh, soalnya sebenernya ngga bisa dihubungin karena sinyal di Blitz jelek. Pasrah deh akhirnya, masuk waiting list lagi. Sementara nunggu, sempet nyari beberapa resto lain buat makan. Tapi akhirnya makan disana Nanny's.

Pas makan, langsung deh foto-foto terus cerita segala macem soal sekolah. Gue, Bilgis, sama Eja udah memutuskan buat jadi laskar tertulis sementara Naufal, Fajar, sama Iqbal maunya jadi laskar undangan aja. Yah sebenernya sih emang lebih enak undangan yaa, belajarnya nggak usah dobel-dobel. Tapi tetep aja, gue udah pesimis ngeliat rapot gue yang nilainya up and down kaya gitu. Lagian juga denger-denger tertulis lebih murah daripada undangan. Yah pokoknya gue pasrahlah sama Allah.

Makan disana lama banget, hampir 2 jam kalo ngga salah. Kebanyakan ngobrolnya sih sebenernya. Terus pas deket-deket mau bayar, Bilgis sama Eja pergi mau ngambil duit di ATM dan itu lamaaaaa banget. Sementara itu gue sama Fajar udah kebelet pengen ke toilet. Kalo gue sama Fajar pergi juga, takutnya Naufal ama Iqbal dicurigain mau pergi juga terus kabur nggak bayar. Demi menghindari hal-hal yang nggak diinginkan, akhirnya gue sama Fajar nungguin Bilgis sama Eja balik dulu. Akhirnya mereka balik setelah 15 menitan. Gue sama Fajar langsung ke toilet (beda-beda toiletnya). Abis itu langsung balik deh.

Pokoknya itu rasanya super seru banget. I did heart that night. Thanks paul{}

No comments:

Post a Comment